Skip to main content

Penghematan Anggaran Negara

Ada banyak pihak yang mengkhawatirkan bahwa penambahan subsidi untuk
energy akan semakin membebani anggaran negara. Menurut pihak yang
khawatir ini, pemerintah menganggarkan subsidi energi sebanyak Rp195,2
triliun atau bertambah Rp58,6 triliun dari tahun lalu sebesar Rp136,6
triliun.

Ada pertanyaan sederhana yang muncul: kenapa anggaran untuk subsidi
energy yang selalu diributkan? Bagaimana dengan pos anggaran yang lain?

Mari kita melihat pos anggaran yang lain. Dalam APBN 2011, salah satu
pos anggaran yang juga menyedot banyak anggaran adalah pembayaran
cicilan utang luar negeri. Dalam rapat paripurna DPR, jumat (22/7) lalu,
Pemerintah dan DPR sepakat untuk membayar cicilan pokok utang luar
negeri sebesar Rp 47,234 triliun dalam APBN Perubahan 2011. Selain itu,
pemerintah juga bakal melakukan pembayaran bunga utang Rp 106,583
triliun tahun 2011 ini.

Pos anggaran lain yang cukup besar dan sangat membebani APBN adalah
belanja apparatus negara. Dalam APBN 2011, pos belanja pegawai secara
keseluruhan dialokasikan Rp180,6 triliun (14,7 persen). Belum lagi,
dalam APBD tahun 2011, ditemukan sebanyak 124 daerah yang memiliki
belanja pegawai di atas 60 persen dan belanja modalnya hanya satu sampai
15 persen. Selain itu, dalam 5 tahun terakhir, para pejabat di Indonesia
sudah tiga kali menikmati kenaikan gaji.

Selain itu, APBN juga dibebani oleh anggaran militer, khususnya untuk
pengadaan alusista. Untuk modernisasi alat utama sistem persenjataan
(alutsista), APBN harus mengeluarkan anggaran sebesar Rp150 triliun.

Aspek lain yang kurang dicermati oleh kalangan neoliberal, begitu juga
dengan sebagian besar politisi di Indonesia, adalah kebocoran anggaran
APBN karena praktek suap dan korupsi.

Dari berbagai fakta di atas, kita menemukan beberapa keganjalan
sehubungan dengan adanya orang-orang yang berteriak tentang subsidi BBM
yang membebani APBN:

Pertama, Ada usaha untuk mempersempit cakrawala berfikir kita tentang
pos-pos yang membebani anggaran. Ini sangat mirip dengan kata pepatah,
"gajah di pelupuk mata tak terlihat, tapi semut di seberang lautan
malah terlihat."

Kedua, Yang digugat oleh pemerintah, DPR, dan juga ekonom neoliberal
didikan IMF adalah anggaran yang berkaitan dengan rakyat banyak dan
kepentingan ekonomi nasional. Mereka tidak pernah berfikir bahwa
pencabutan subsidi BBM, sekalipun terbatas, akan berkonsekuensi pada
kenaikan biaya produksi dan mempengaruhi perekonomian nasional.

Ketiga, Ada cara pandang—sebagaimana lazim dianut IMF dan kubu
neoliberal—bahwa subsidi adalah sebuah pemborosan anggaran. Mereka
tidak pernah faham, dalam suatu masyarakat yang sangat miskin dan
sengsara akibat penjajahan ratusan tahun, dukungan negara untuk
mengangkat ekonomi mereka sangatlah penting.

Lebih parah lagi, ada hal pokok yang terlupakan terkait subsidi BBM ini,
yaitu politik energy kita yang tidak berdaulat. Penurunan produksi BBM
di dalam negeri terjadi bukan hanya karena berkurangnya cadangan minyak
kita, tetapi sebagian besar karena 80-90 lapangan migas dikuasai oleh
perusahaan asing.

Persoalan lebih lanjut adalah, karena ladang-ladang minyak itu dikuasai
asing, maka semua hasil produksi itu diekspor dalam bentuk mentah ke
negeri-negeri imperialis untuk diolah, lalu kita dipaksa membelinya
kembali dalam bentuk BBM dan dengan harga yang cukup mahal.

Oleh karena itu, adalah tidak arif dan tidak bijaksana menganggap
subsidi BBM sebagai biang masalah, sementara berbagai persoalan yang
lebih pokok dan krusial justru diabaikan. Ada baiknya, ketimbang
berbicara penghapusan subsidi yang berhubungan dengan rakyat banyak,
pemerintah justru memangkas anggaran hura-hura dan foya-foya mereka,
menghentikan pembayaran utang luar negeri, membabat korupsi hingga ke
akar-akarnya, dan mulai membenahi politik energy kita.

Jorganizer Hamdani
024-7060.9694 (flexy)
hope 4 the best n prepare 4 the worst
knowing is nothing without applying


<span class="fullpost"></span>

Comments

Popular posts from this blog

Krisis ekonomi 1930-an

HAMPIR sepanjang tiga dasawarsa pertama abad ke-20 ekonomi dunia tumbuh pesat. Optimisme sangat besar juga di Indonesia (Hindia Belanda pada masa itu). Tetapi ternyata krisis datang dengan tiba-tiba menjelang akhir 1929, dan akan berlangsung selama bertahun-tahun. Biarpun sejak 1937 ada perbaikan namun sebenarnya baru Perang Dunia II yang mengakhiri zaman depresi.

Sejak mula, perkebunan Indonesia, sebagai penghasil ekspor, sangat sensitif terhadap naik turunnya pasaran dunia. Dalam abad ke-19 hasil ekspor yang terbesar adalah gula dan kopi, khususnya dari Jawa. Gula, kata orang, adalah laut tempat Pulau Jawa mengapung. Dialah soko guru kemakmuran ekonominya. Tetapi dalam abad ke-20, dengan saingan dari Brazil, yang menanam kopi, dan Filipina dan Kuba yang mengembangkan perkebunan gula, serta dimajukannya pembuatan gula biet di Eropa, arti gula sebagai bahan ekspor merosot. Ekspor gula ini kemudian jatuh sama sekali dan hilang arti…

Fiat Money tanpa Standar Emas

Meninggalkan Standar Emas Adalah Kesalahan Fatal Yang Harus Kita TanggungOleh Edmund ConwayPada hari Senin pagi kita sudah berhasil bertahan hidup selama empat dekade dengan fiat money (*) - meskipun, mengingat kekacauan yang terjadi di pasar dalam beberapa pekan terakhir, banyak yang menebak-nebak berapa lama lagi hal ini akan bisa bertahan.Pada tanggal 15 Agustus 1971, saat keuangan publik Amerika terhambat karena biaya perang Vietnam, Presiden Richard Nixon akhirnya memotong kaitan antara dolar AS dan emas. Sampai saat itu, Departemen Keuangan AS berkewajiban untuk menukar satu ons emas dimana Bank Sentral bersedia untuk membayarnya seharga $ 35.Tiba-tiba, untuk pertama kalinya dalam sejarah, tingkat mata uang dunia tidak bergantung pada nilai emas atau komoditas lain yang nyata tapi pada tingkat kepercayaan yang dimiliki investor pada mata uang itu. Bank Sentral diizinkan untuk menetapkan kebijakan moneter berdasarkan naluri mereka daripada pada kebutuhan untuk menjaga …

Olahraga Sekaligus Piknik di Tian Tan Buddha

Setelah beberapa kali pergi ke Hong Kong, saya akhirnya berkesempatan mengunjungi Tian Tan Buddha, sebuah patung Buddha terbesar di Hong Kong yang terletak di Ngong Ping, Pulau Lantau. Patung ini merupakan salah satu tempat wajib yang dikunjungi turis.

(Mengapa baru sekarang? Bukan apa-apa, minat saya sih ada tetapi kadang sering kalah oleh nafsu berbelanja di Hong Kong. Apalagi, kalau menginap di Kowloon. Yah, bawaan kaki pasti menelusuri Nathan Road dan Harbor Front).


Patung Buddha raksasa Tian Tan.

Salah satu hal yang menunda niat saya mengunjungi Tian Tan adalah lokasinya yang cukup jauh sehingga tidak bisa sekali naik dengan kereta bawah tanah. Perlu sekitar 35 menit dari stasiun Hong Kong ke stasiun Tung Chung. Dan setelah turun dari stasiun kereta Tung Chung, mesti meneruskan dengan transportasi lain.

Jika kantong tebal, bisa memilih kereta gantung dengan waktu tempuh sekitar 25 menit. Tetapi, kalau keuangan terbatas (seperti saya waktu itu), bisa naik bus (NLB) sel…