Sindroma Patah Hati


Sebenarnya ada kondisi medis yang disebut sindroma patah hati, atau cardiomyopathy stres, yang merupakan hasil dari penderitaan stres yang ekstrim, seperti kehilangan orang yang dicintai atau akhir dari hubungan romantis. Bila menderita kondisi ini, orang mengalami nyeri dada dan berpikir bahwa mereka mengalami serangan jantung.

Apa Yang Terjadi
Ketika jantung bereaksi terhadap lonjakan hormon stres, seperti kortisol, hal ini dapat menyebabkan gejala. Jantung Anda akan lebih besar sementara dan tidak dapat memompa secara efisien. Kontraksi jantung mungkin lebih kuat dari biasanya. Gejala kondisi ini termasuk kelemahan umum, denyut jantung tidak teratur, sesak napas dan nyeri dada, yang semuanya meniru gejala serangan jantung.

Stres Cardiomyopathy
Istilah medis resmi untuk sindrom patah hati adalah stres akibat kardiomiopati atau sindrom balon apikal. Kondisi ini dapat diobati dan biasanya sembuh sendiri dalam waktu seminggu.

Ketika itu Terjadi
Kondisi ini didahului oleh berita yang mengganggu, seperti diagnosis kesehatan yang buruk, kehilangan uang, penyalahgunaan, berita kematian, takut tampil di publik, infeksi, operasi besar, serangan asma, kecelakaan mobil atau bahkan pesta kejutan. Sebuah kejutan emosional yang luar biasa dapat menyebabkan kegagalan jantung mendadak dan reversibel yang bukan serangan jantung klasik. Ketika seseorang terkejut atau stres, dapat menyebabkan melimpahnya katekolamin, seperti noradrenalin dan adrenalin – juga dikenal sebagai norepinefrin dan epinefrin – ke dalam aliran darah bersama dengan protein kecil dan merusak produk yang dipancarkan oleh sistem saraf. Zat kimia ini beracun, untuk sementara, untuk jantung dan menyetrum otot-otot jantung. Ini menghasilkan gejala yang sangat mirip dengan serangan jantung. Dokter berpikir bahan kimia ini dapat menyebabkan arteri koroner kejang atau menyebabkan kelebihan kalsium yang mengakibatkan disfungsi sementara.

Mengapa Ini Terjadi
Komunitas medis tidak yakin apa yang menyebabkan sindrom patah hati, meskipun mungkin adrenalin pelakunya. Dosis besar adrenalin mampu sementara merusak hati. Penyempitan arteri besar atau kecil ke jantung juga dapat berkontribusi untuk sindrom ini. Kondisi ini juga dapat mengakibatkan penumpukan cairan di paru-paru, yang disebut edema paru, gangguan dalam detak jantung Anda dan detak jantung yang terlalu lambat atau terlalu cepat.

Kabar Baik
Untungnya, dalam sindrom patah hati, arteri tidak terhalang karena penumpukan lemak yang menghasilkan aterosklerosis dan dapat menyebabkan serangan jantung, meskipun aliran darah di arteri jantung dapat dikurangi selama serangan. Kondisi ini biasanya tidak berakibat fatal dan juga tidak mengakibatkan kerusakan otot ireversibel. Pemulihannya cepat.

Masalah lainnya
Seseorang yang menderita patah hati juga bisa mengalami depresi, bosan, lesu, kehilangan nafsu makan dan bisa tidur terlalu banyak atau tidak cukup.


 
Jorganizer Hamdani
024-7060.9694 (flexy)
hope 4 the best n prepare 4 the worst
knowing is nothing without applying

Comments